Kaos sepak bola Adidas retro

Sejak percobaan pertama mereka di dunia pakaian olahraga di tahun 1960-an (bukan hanya alas kaki) adidas (perhatikan huruf kecil 'a') telah mendapat posisi terhormat di seluruh sepak bola dengan hubungan yang kuat dengan UEFA dan FIFA yang memperkuat status mereka sebagai satu dari merek pakaian olahraga terkemuka dunia.

Perusahaan ini awalnya dibentuk pada tahun 1949 di Jerman oleh Adolf 'Adi' Dassler - nama tersebut berasal dari gabungan huruf pertama dari nama panggilan dan nama belakangnya. Faktanya Dassler pertama kali memulai dalam pakaian olahraga beberapa tahun sebelumnya dalam kemitraan dengan saudaranya Rudi tetapi keretakan keluarga yang pahit membuat saudara-saudara berpisah dan Rudi melanjutkan untuk membentuk perusahaan saingannya sendiri, Ruda, kemudian berganti nama menjadi Puma. Tapi itu cerita lain ...

Dekade awal perusahaan melihat mereka mengkhususkan diri hanya pada alas kaki olahraga, memasok tim sepak bola lokal serta tim nasional Jerman yang adidas memproduksi kancing yang dapat dilepas pertama kali. Mereka juga memproduksi alas kaki atletik saat ini dan dengan cepat mulai mendominasi olahraga.

Baru pada pertengahan 1960-an perusahaan pindah ke pakaian olahraga dengan kehadiran merek mereka yang meningkat pesat di awal 1970-an ketika penampilan logo merek pada pakaian menjadi umum. Selain logo mereka (desain 'trefoil' asli yang pertama kali diluncurkan pada tahun 1972), adidas beruntung dalam penggunaan lihai 'tiga garis' mereka - perangkat grafis yang sekarang menjadi merek dagang dan membuat produk adidas langsung dapat dikenali. Tidak ada keraguan bahwa tiga garis (pertama kali diluncurkan pada tahun 1962 sebagai bagian dari rangkaian pakaian olahraga) telah memberikan adidas keuntungan yang kuat dalam dunia promosi dan pemasaran pakaian olahraga yang sangat kompetitif.

Meskipun perusahaan mendominasi pasar alas kaki atletik (dan membuat terobosan yang mengesankan ke sepatu sepak bola yang di Inggris pada saat didistribusikan oleh Umbro) pada tahun 1970-an melihat pakaian sepak bola mereka tumbuh dengan eksposur ke Inggris datang berkat pertandingan internasional terutama di mana banyak sisi benua mulai memakai strip adidas.

Adidas tidak berhenti di sepatu bot dan pakaian - pada tahun 1970 mereka pindah ke produksi sepak bola dan sejak itu hampir setiap acara sepak bola besar di seluruh dunia telah melihat sisi menggunakan bola adidas.

Di Inggris, sisi pertama yang memakai adidas muncul pada tahun 1977 dengan Nottingham Forest, Ipswich dan Fulham di antara sisi-sisinya untuk menampilkan tiga garis dalam permainan domestik. Ketika tahun 80-an tiba, semakin banyak pihak mengambil alih adidas dengan perusahaan mengambil alih banyak kontrak Admiral sebelumnya termasuk Crystal Palace dan Manchester United (yang berpakaian adidas selama lebih dari satu dekade) setelah perusahaan mengalami likuidasi.

Pendiri Adi Dassler, meninggal pada tahun 1978 sebelum melihat perusahaannya mendominasi pakaian sepak bola dunia. Putranya, Horst, mengambil alih perusahaan tetapi setelah kematiannya sembilan tahun kemudian, perusahaan itu dibeli oleh pengusaha Prancis Bernard Tapie. Sayangnya urusan keuangan Tapie sangat mencurigakan dan di bawah ancaman kebangkrutan ia terpaksa menyerahkan adidas kepada Credit Lyonnais, bank Prancis yang telah meminjamkan uang kepadanya untuk melakukan pembelian awalnya. Orang Prancis lainnya, Robert Louis-Dreyfus, akhirnya membeli perusahaan itu pada 1993. Louis-Dreyfus juga presiden Marseille dan adidas hingga hari ini, masih memproduksi beberapa strip inovatif besar-besaran untuk klub Prancis itu. Faktanya, semua strip yang diproduksi perusahaan untuk liga domestik Prancis diakui atas penemuan dan kreativitas mereka.

Pada tahun 1985, sisi Liverpool yang perkasa menandatangani kontrak dengan adidas dan Arsenal juga bergabung dengan daftar klub Inggris yang terkenal.

Secara internasional, tim nasional Jerman di mana tidak pernah terlihat selain adidas dan banyak tim Eropa lainnya seperti Prancis, juga menyukai perusahaan selama bertahun-tahun. Irlandia Utara dan Wales juga mengenakan strip adidas selama tahun 80-an.

Dengan merek yang dapat langsung dikenali dan kuat, perusahaan mengambil risiko pada tahun 1991 dengan mengubah merek perusahaan menjadi 'peralatan adidas', dengan fokus pada bahan dan produk kinerja. Hilang sudah tiga garis trim dan datang panel besar, warna berani dan logo baru. Namun, rebranding tidak dapat benar-benar digolongkan sebagai kesuksesan dan perusahaan tersandung, setidaknya di Inggris, dengan arah merek yang tidak jelas.

Pada pertengahan 90-an, secara bertahap debu mengendap dan adidas di Inggris terkonsolidasi. Kontrak nama besar klub telah hilang dan sebaliknya tiga garis mulai muncul di liga yang lebih rendah dengan Newcastle United menjadi satu-satunya klub besar Inggris dalam daftar perusahaan. Logo tersebut menghilangkan 'peralatan' dan kembali menjadi 'adidas' sederhana meskipun logo baru tetap dengan desain trefoil tradisional yang diserahkan ke produk warisan / retro.

Dengan datangnya era baru perlengkapan sepak bola dunia adidas semakin terancam oleh masuknya desain Nike yang berkembang pesat dan rival berat Puma yang masih memiliki kehadiran yang kuat di sepak bola internasional, terutama dengan Piala Liga Bangsa-Bangsa Afrika. .

Pada tahun 2004 adidas bekerja sama dengan desainer Inggris Stella McCartney dan rancangannya untuk Tim GB dengan bangga dikenakan di Olimpiade London 2012. Pada tahun 2005 adidas membeli perusahaan pakaian olahraga Inggris Reebok dan mendapatkan kembali kendali atas kontrak kit Liverpool dalam kesepakatan yang berlangsung selama tujuh tahun.

Hingga saat ini, adidas tetap menjadi pola dasar dalam hal desain kit sepak bola yang solid dan modern, bertahan kuat melawan rival mereka dan memproduksi kit berkualitas di seluruh sepak bola internasional dan domestik. Desain mereka selamanya memandang ke depan (meskipun beberapa elemen desain retro mulai merayap dalam beberapa tahun terakhir) dengan branding kuat yang tidak dapat dilewatkan dalam bentuk tiga garis dan logo mereka memastikan bahwa ketika seseorang memikirkan perlengkapan sepak bola, mereka cenderung memikirkan adidas.

1970-71 Anderlecht adidas Kaos Rumah L/SM

1970-71 Anderlecht adidas Kaos Rumah L/SM

£325
(Sekitar $ 413 / € 377)
1979-80 Nantes adidas Home Shirt L/SS

1979-80 Nantes adidas Home Shirt L/SS

£300
(Sekitar $ 381 / € 348)
1980-82 Prancis adidas Home Shirt L/SS

1980-82 Prancis adidas Home Shirt L/SS

£350
(Sekitar $ 445 / € 406)
1980-82 Prancis adidas Home Shirt L/SS

1980-82 Prancis adidas Home Shirt L/SS

£350
(Sekitar $ 445 / € 406)
1980-82 Prancis adidas Home Shirt L/SY

1980-82 Prancis adidas Home Shirt L/SY

£200
(Sekitar $ 254 / € 232)
1980-82 Baju Rumah adidas Belanda L/SM

1980-82 Baju Rumah adidas Belanda L/SM

£275
(Sekitar $ 349 / € 319)
1983-84 Baju Rumah adidas West Ham M

1983-84 Baju Rumah adidas West Ham M

£298
(Sekitar $ 378 / € 346)
Kemeja Kandang adidas Wales 1984-86 L.Boys

Kemeja Kandang adidas Wales 1984-86 L.Boys

£125
(Sekitar $ 159 / € 145)
1985 Vasco Da Gama adidas Kaos Tandang #10 S

1985 Vasco Da Gama adidas Kaos Tandang #10 S

£400
(Sekitar $ 508 / € 464)